Barang bukti sabu yang ditemukan BNN di Perumahan Graha Melasti, Desa Sumberjaya, Kecamatan Tambun Selatan, Sabtu (11/05) malam | Foto: Istimewa
Barang bukti sabu yang ditemukan BNN di Perumahan Graha Melasti, Desa Sumberjaya, Kecamatan Tambun Selatan, Sabtu (11/05) malam | Foto: Istimewa

Grebek Gudang Sabu di Tambun Selatan, BNN Amankan Ratusan Kilogram Sabu

BERITACIKARANG.COM, TAMBUN SELATAN  – Badan Narkotika Nasional (BNN) menggerebek sebuah toko klontong di Perumahan graha Melasti, Desa Sumberjaya, Kecamatan Tambun Selatan, Sabtu (11/05) malam. Dari lokasi tersebut, BNN berhasil mengamankan barang bukti berupa sabu seberat 100 Kg lebih yang disimpan di dalam almari sebanyak 89 paket.

Deputi Pemberantasan BNN,  Irjen Pol Arman Depari menjelaskan awalnya anggota BNN menerima informasi akan terjadi transaksi narkotika di wilayah Bekasi. Dari penyelidikan, petugas mencurigai sebuah truk yang berasal dari Pekan Baru, Riau.

Petugas lalu mengikuti truk tersebut dari gerbang tol Bintara sampai ke Tambun Selatan. Di Tambun Selatan, tepatnya di Perumahan Graha Melasti  truk tersebut membongkar muatan berupa kelapa dan menyimpannya disebuah rumah yang merupakan toko kelontong.

“Usai truk dibongkar,  barulah petugas menggerebek  dan melakukan penggeledahan. Saat itu ditemukan narkoba jenis sabu seberat  100 kg lebih disimpan didalam almari sebanyak 89 paket,” ungkapnya, Minggu (12/05).

Selain menyita barang bukti bukti berupa 100 kg lebih sabu, petugas juga mengamankan FA yang diduga bertindak selaku kurir sekaligus penjaga gudang. Dari hasil pengembangan, disebutkan ada barang bukti lagi di Kranji.

Di lokasi tersebut, petugas menyita 97 paket sabu dari sebuah rumah kontrakan pada Minggu (12/01) dinihari sekitar pukul 01.00 WIB serta mengamankan satu orang kurir sekaligus pengedar berinisial ZU.

“Jumlah barang bukti sabu  yang disita (dari kedua tempat tersebut-red) kurang lebih 200 kg dan kita juga menemukan ekstasi 25 ribu butir serta happy five 4.000 butir. Ini juga belum pasti karena masih hitung bungkus besarnya,” kata dia.

Menurut dia, narkoba tersebut diduga didatangkan dari Malaysia dan dibawa masuk  dari Pulau Sumatera menggunakan truk ke Jakarta dan Bekasi sebagai penyimpanan. “Narkoba dibawa dari Sumatera, tepatnya dari Provinsi Riau,” pungkas Arman. (BC)

Baca Juga

Ratusan pasien ODGJ di Panti Rehabilitasi Yayasan Al-Fajar Berseri yang berada di Kampung Pulo Poncol, RT 04/37, Desa Sumber Jaya, Kecamatan Tambun Selatan

26 Tahun Berdiri, Panti Rehabilitasi Pasien Gangguan Jiwa di Tambun Selatan ‘Overload’

BERITACIKARANG.COM, TAMBUN SELATAN  – Selama puluhan tahun, Marsan Susanto berbaur bersama orang dengan gangguan jiwa (ODGJ). Pria …

Pelaku Begal Modus Minta Tolong Berhasil dibekuk di Tambun Selatan

BERITACIKARANG.COM, TAMBUN SELATAN –  Aksi kriminal pelaku kejahatan semakin beragam. Mereka tak segan berpura-pura dan …