Kepala Kepolisian Resor Metro Bekasi, Kombes Pol Candra Sukma Kumara saat menunjukan barang bukti berupa 2 gram sabu dan 36,5 Kilogram ganja siap edar di lobbi Mapolrestro Bekasi, Kamis (11/10) sore.
Kepala Kepolisian Resor Metro Bekasi, Kombes Pol Candra Sukma Kumara saat menunjukan barang bukti berupa 2 gram sabu dan 36,5 Kilogram ganja siap edar di lobbi Mapolrestro Bekasi, Kamis (11/10) sore.

Sindikat Pengedar Narkoba di Kabupaten Bekasi Dibongkar, 36,5 Kg Ganja Disita

BERITACIKARANG.COM, CIKARANG UTARA  – Kepolisian Resor Metro Bekasi melalui Satuan Reserse Narkoba berhasil membongkar sindikat pengedar narkoba dengan barang bukti berupa ganja seberat 36,5 Kilogram yang siap diedarkan di Kabupaten Bekasi.

Kepala Kepolisian Resort Metro Bekasi, Kombespol Candra Sukma Kumara mengatakan sindikat ini terbongkar setelah sebelumnya polisi berhasil menangkap S seorang pengedar sabu di Tambun Selatan.

BACA: Polisi Tangkap Pengedar Sabu di Tambun Selatan

“Dari hasil penangkapan terhadap S kita lakukan pengembangan dan mendapati ganja siap edar dengan berat 32 Kg yang disimpan di rumahnya. Jadi selain sabu, ternyata tersangka S juga menjadi pengedar ganja,” kata Kombes Pol Candra Sukma Kumara, Kamis (11/10) sore.

Dari hasil pemeriksaan petugas, ganja tersebut diketahui didapat dan diambilnya dari tempat jasa pengiriman barang di daerah Jakarta Utara yang dikendalikan oleh ES, salah seorang narapidana di dalam lapas.

“Setelah berkordinasi dengan petugas Lapas untuk melakukan pemeriksaan terhadap ES, diketahui bahwa ganja miliknya itu didapat dari PD yang berada di Lapas Rajabasa Lampung dan dikirim melalui jasa pengiriman barang,” ungkapnya.

Candra menambahkan dari pengakuan ES, diketahui bahwa sebagian ganja yang diperolehnya sudah dijual melalui kaki tangan tersangka lainnya , yakni S alias C sebanyak 11 Kilogram. S alias C akhirnya berhasil ditangkap setelah petugas mengelabuinya dengan sistem under cover buy di daerah Duren Jaya Kota Bekasi.

“Dari tangan tersangka S alias C, petugas menyita ganja seberat 4,5 Kilogram. Kepada petugas ia mengatakan bahwa 7 kilogram ganja yang dimilikinya sudah dibeli oleh RK (DPO-red)” kata Candra.

Atas perbuatannya, tersangka dikenakan pasal 114 ayat (1) sub pasal 111 ayat (1) UU RI No 35 tahun 2009 tentang narkotika dengan ancaman 10 tahun  sampai dengan seumur hidup dan denda  maksimal Rp 100 miliar.

“Kasusnya masih akan kita kembangkan untuk mengungkap asal usul barang haram tersebut dan menangkap jaringan lainnya,” kata dia. (BC)

Baca Juga

Plt Bupati Bekasi beserta rombongan saat berjalan di acara Car Free Day untuk menyapa warga yang memadati Jl. Setia Budi, Desa Karang Asih Kecamatan Cikarang Utara, Minggu (09/12) pagi.

Hadir di Car Free Day Desa Karang Asih, Plt Bupati Dikawal Ondel-ondel

BERITACIKARANG.COM, CIKARANG UTARA – Plt Bupati Bekasi, Eka Supria Atmaja membuka kegiatan Car Free Day …

error: