Anggota Unit Reskrim Polsek Setu saat memeriksa PER (15) dan KA (14) yang berhasil dijebak dan diamankan oleh korbannya Suryadi (24), Senin (26/08) malam. Karena kejadian berlangsung di wilayah Kecamatan Tambun Selatan, kasus ini pun telah dlimpahkan Unit Reskrim Polsek Setu ke Unit Reskrim Polsek Tambun guna ditindaklanjuti dan dikembangkan.
Anggota Unit Reskrim Polsek Setu saat memeriksa PER (15) dan KA (14) yang berhasil dijebak dan diamankan oleh korbannya Suryadi (24), Senin (26/08) malam. Karena kejadian berlangsung di wilayah Kecamatan Tambun Selatan, kasus ini pun telah dlimpahkan Unit Reskrim Polsek Setu ke Unit Reskrim Polsek Tambun guna ditindaklanjuti dan dikembangkan.

Jual Motor Curian di Media Sosial, Dua Pelajar Digelandang Ke Kantor Polisi

BERITACIKARANG.COM, CIKARANG UTARA – Dua orang pelajar diduga terlibat dalam aksi pencurian sepeda motor usai menjual barang hasil curiannya lewat jejaring media sosial. Kini, keduanya terpaksa harus berurusan dengan pihak kepolisian setelah berhasil dijebak korbannya di depan Perumahan Grand Residen, Desa Cijengkol, Kecamatan Setu, Senin (26/08) malam.

Kasubag Humas Polres Metro Bekasi, AKP. Sunardi menjelaskan kasus ini bermula ketika korban, yakni Supriyadi (24) kehilangan sepeda motor jenis  Honda CB nomor polisi B-5270-CR yang diparkir di halaman rumah kontrakannya di Kp. Pekopen, Desa Lambangsari, Kecamatan Tambun Selatan beberapa jam sebelumnya.

“Kejadian pagi harinya sekitar pukul 08.00 WIB. Jadi saat korban berada di dalam kontrakan, tanpa disadari sepeda motornya hilang,” kata AKP. Sunardi, Selasa (27/08) pagi.

Tepat pukul 20.00 WIB, korban lalu  memperoleh informasi dari rekannya yang bernama Deni, jika sepeda motor kesayangannya itu dijual lewat jejaring media sosial oleh akun bernama Rian Ardiansyah.

“Korban lalu berpura-pura akan membeli sepeda motor tersebut dan janjian dengan orang yang akan menjualnya di depan Perumahan Grand Residen, Desa Cijengkol, Kecamatan Setu,” ungkapnya.

Di lokasi tersebut, korban bertemu dengan lima orang remaja. Usai memastikan bahwa sepeda motor yang akan dijual adalah miliknya, korban yang datang bersama rekan-rekannya berhasil mengamankan barang bukti serta menangkap dua dari lima orang remaja tersebut lalu diserahkan ke pihak kepolisian.

“Kedua remaja yang diamankan berinisial PER (15) dan KA (14). Mereka berstatus pelajar dan diduga terlibat dalam aksi pencurian dan penjualan sepeda motor milik korban,” kata AKP. Sunardi.

Hingga kini, sambungnya, polisi masih mengembangkan kasus tersebut untuk mengejar tiga orang remaja lainnya, yakni  MRA (14), MK (15) dan AS (14) yang berhasil melarikan diri. “Kasusnya masih kita kembangkan, tapi kami minta mereka lebih baik menyerahkan diri karena identitas sudah kita kantongi,” tegas Sunardi. (BC)

Baca Juga

Sebanyak 49 lembar uang palsu pecahan Rp 20 ribu dengan nilai total mencapai Rp 980 ribu diamankan anggota Polsek Setu dari tangan KLS alias Mama Ipul (38) asal Kp. Selang, Kelurahan Wanasari, Kecamatan Cibitung, Rabu (04/09).

Polsek Setu Bongkar Peredaran Uang Palsu Pecahan Rp 20 Ribu

BERITACIKARANG.COM, SETU – Jajaran Kepolisian Sektor Setu mengamankan sebanyak 49 lembar uang palsu pecahan Rp …

Warga saat mengevakuasi KA yang tenggelam di kubangan bekas galian lio di Kp. Sampora, RT 009/004 Desa Jayamulya, Kecamatan Serang Baru, Minggu (25/08) sore.

Nyetrum Ikan di Bekas Galian Lio, Pemuda Asal Setu Tewas Tenggelam

BERITACIKARANG.COM, SERANG BARU – Seorang pemuda asal Setu berinisial KA (32) dikabarkan tewas tenggelam di …