Segel di salah satu Tempat Hiburan Malam (THM) yang dipasang petugas Satpol PP Kabupaten Bekasi sebelum akhirnya dirusak. Akibat adanya pembiaran, THM yang sudah disegel kini marak beroperasi kembali.
Segel di salah satu Tempat Hiburan Malam (THM) yang dipasang petugas Satpol PP Kabupaten Bekasi sebelum akhirnya dirusak. Akibat adanya pembiaran, THM yang sudah disegel kini marak beroperasi kembali.

Perusakan Segel Hiburan Malam Dibiarkan, Kasatpol PP Terancam Dilaporkan Ke Bareskrim Polri

BERTACIKARANG.COM, CIKARANG SELATAN – Forum Ukhuwah Islamiyah (Fukhis) Bekasi menilai Kepala Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Kabupaten Bekasi sudah mempermainkan masyarakat. Sebab, Tempat Hiburan Malam (THM) yang sudah disegel oleh anggotanya beberapa waktu lalu dibiarkan dirusak tanpa ditindaklanjuti dengan melaporkan perusakan itu ke pihak kepolisian.

BACA: Digeruduk Fukhis, Satpol PP Kabupaten Bekasi Tak Berkutik ‘Lawan’ Perusak Segel THM

Akibatnya, sebanyak kurang lebih 83 THM yang sebelumnya disegel hingga kini masih bebas beroperasi di Kabupaten Bekasi. Bahkan, tidak sedikit THM baru buka dan beroperasi seperti Pinky Star di Ruko Thamrin dan Amazon Executive Club di Ruko Singaraja.

“Makanya, Kepala Satpol PP harus segera melaporkannya ke pihak kepolisian karena yang dirusak itu adalah properti negara yang dibuat menggunakan uang dari pajak yang diberikan masyarakat,” kata Panglima Fukhis Bekasi, Nanang Seno, Kamis (11/04).

Kaitan dengan alasan Kepala Satpol PP Kabupaten Bekasi yang menolak menindaklanjuti karena adanya surat dari Pemerintah Provinsi Jawa Barat pertanggal 25 Desember 2015 silam tentang Harmonisasi Raperda, Nanang Seno menilai itu hanya akal-akalan Satpol PP.

“Dulu memang Pemerintah Provinsi Jawa Barat pernah mengajukan surat kaitan Harmonisasi Raperda dan menyebut pasal 47 di Raperda yang kini menjadi Perda No 3 Tahun 2016 tentang Kepariwisataan itu bertentangan dengan Peraturan Mentri,” ungkapnya.

BACA:  Satpol PP Baru Segel 37 dari 83 Tempat Hiburan Malam di Kabupaten Bekasi

“Tetapi begitu surat dilayangkan, kami bersama-sama dengan Kepala Staf Biro Hukum Kabupaten Bekasi berangkat ke Kementrian Dalam Negeri dan menanyakan mengenai isi surat Harmonisasi Raperda tersebut. Begitu saya sampai sana dan diterima oleh H. Gani selaku Ketua OTDA ternyata tidak ada yang beretentangan dengan peraturan mentri,” imbuhnya.

Oleh karenanya, tidak ada alasan lagi bagi Satpol PP Kabupaten Bekasi untuk tidak menindaklanjuti perusakan segel THM ke pihak kepolisian karena Raperda tersebut kini sudah menjadi payung hukum yang sah.

“Kalau proses itu tidak dilanjutkan, artinya Kasatpol PP tidak melaporkan ke pihak kepolisian mengenai perusakan segel, maka dalam waktu dekat Fukhis yang akan melaporkan Kepala Satpol PP ke Bareskrim Polri dengan tuduhan melakukan pembiaran (tindak pidana-red). kami tidak akan kasih waktu lagi,” tegasnya.

Diberitakan sebelumnya, ribuan umat Islam Kabupaten Bekasi yang tergabung dalam Forum Ukhuwah Islamiyyah (Fukhis) Jum’at (18/01) siang menggeruduk Gedung Bupati Bekasi.

Aksi ini dilakukan menyusul adanya pengrusakan segel dan beroperasinya kembali usaha kepariwisataan yang sempat ditutup oleh Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Kabupaten Bekasi beberapa waktu lalu karena bertentangan dengan Pasal 47 Perda Kepariwisataan No 3 Tahun 2016.

Dalam aksinya, massa mendesak agar Kepala Satpol PP Kabupaten Bekasi, Hudaya melaporkan pengrusakan segel itu kepada aparat kepolisian sebagaimana dimaksud dalam Pasal 232 ayat 1 Kitab Undang-undang Hukum Pidana (KUHP). Sayangnya, aksi tersebut tak digubris. Massa tidak diperkenankan masuk ke Gedung Bupati dan tertahan di Gerbang Utama Komplek Perkantoran Pemkab Bekasi.

Massa baru berhasil menembus Gerbang Utama Komplek Perkantoran Pemkab Bekasi setelah diperkenankan melaksanakan solat ashar di Masjid Agung Nurul Hikmah. Usai melaksanakan solat ashar, kesempatan itupun dimanfaatkan oleh massa untuk merangsek ke gedung Bupati hingga akhirnya dapat bertemu dengan Kepala Satpol PP Kabupaten Bekasi, Hudaya di ruang rapat Sekda Kabupaten Bekasi.

Dari hasil pertemuan itu, Sekretaris Fukhis, KH. Kosim Nurseha mengaku kecewa karena Pemerintah Kabupaten Bekasi dalam hal ini Satpol PP Kabupaten Bekasi enggan menindaklanjuti aduan warga.

“Hasilnya nihil, jadi pemerintah Kabupaten Bekasi benar-benar sudah mengecewakan masyarakat karena telah menghambur-hamburkan uang rakyat dengan menyegel THM (Tempat Hiburan Malam-red), tetapi setelah adanya perlawanan berupa perusakan segel justru mereka diam saja. Ini ada apa?” kata KH. Kosim Nurseha heran.

Fukhis, sambungnya, akan terus mendorong agar Pemda Kabupaten Bekasi Bekasi benar-benar serius menegakan Perda No 3 Tahun 2016 dengan menutup total usaha pariwisata yang dilarang seperti diskotik, bar, klub malam, pub, karaoke, panti pijat, live musik dan usaha kepariwisataan lainnya yang tidak sesuai dengan norma agama seperti yang tertuang di dalam pasal 47 aturan tersebut.

“Insya Allah kami tidak akan mengenal lelah untuk terus jalan dan kami juga akan melakukan aksi-aksi lanjutan diantaranya kami siap untuk turun, melakukan aksi ke jalan dan melakukan langkah –langkah lainnya,” kata dia.

Sementara itu Kepala Satpol PP Kabupaten Bekasi, Hudaya mengatakan tuntutan massa tidak bisa realisasikan karena adanya surat dari Pemerintah Provinsi Jawa Barat pertanggal 25 Desember 2015 silam tentang Harmonisasi Raperda yang menyebutkan bahwa pasal 47 dalam Raperda No 03 Tahun 2016 harus dihapus karena bertentangan dengan Undang-undang No 26 Tahun 2009 tentang Pajak Daerah dan Retribusi Daerah serta Undang-undang No 10 Tahun 2009 tentang Kepariwisataan.

“Jadi ada data yang diberikan oleh pengusaha hiburan bahwa pada saat penyusunan Raperda itu ada mekanisme yang tidak dilakukan yaitu surat Harmonisasi Raperda dari Gubernur kepada Bupati Bekasi yang didalam point 4 itu isinya menghapus Pasal 47,” kata Hudaya.

Surat tersebut, sambungnya, baru diketahui setelah Satpol PP melakukan penyegelan terhadap usaha kepariwisataan yang dilarang pada Desember 2018 kemarin. “Saya baru taunya setelah dilakukan penyegalan dan mereka (pengusaha THM-red) buka kembali dasarnya itu dan disampaikan ke saya. Kalau saya tau ada dasarnya itu, ya saya nggak akan melakukan penyegalan,” kelitnya. (BC)

Baca Juga

Ilutrasi

15 Kasus di Tahun 2018, Perempuan Kabupaten Bekasi Rentan Jadi Korban KDRT

BERITACIKARANG.COM, CIKARANG PUSAT – Perempuan di Kabupaten Bekasi rentan menjadi korban kekerasan dalam rumah tangga …

Jl. Raya Cikarang - Cibarusah selalu ramai dilintasi pengendara baik kendaraan kecil maupun besar. Kondisi jalan yang sempit serta menimbulkan kemacetan dan rawan terjadi kecelakaan lalu lintas.

Pemprov Jabar Bakal Ambil Alih Pembebasan Lahan Jalan Raya Cikarang-Cibarusah?

BERITACIKARANG.COM, CIKARANG PUSAT – Pelebaran Jalan Cikarang – Cibarusah hingga kini tidak kunjung dimulai. Proyek …