Akses jalan warga yang terputus akibat jebolnya tanggul sungai Citarum di Desa Pantai Bahagia, Kecamatan Muaragembong, Rabu (26/02) siang.
Akses jalan warga yang terputus akibat jebolnya tanggul sungai Citarum di Desa Pantai Bahagia, Kecamatan Muaragembong, Rabu (26/02) siang.

Korban Banjir di Desa Pantai Bahagia Terancam Kelaparan

BERITACIKARANG.COM, MUARAGEMBONG  – Banjir yang menerjang Desa Pantai Bahagia, Kecamatan Muaragembong akibat jebolnya tanggul Sungai Citarum merendam rumah warga. Selain itu banjir juga telah memutus akses transportasi dan mengisolir warga di desa yang berada di ujung utara Kabupaten Bekasi itu.

“Saat ini banyak warga yang gak makan, Pak. Bukan karena tidak punya uang, tetapi karena aksesnya terputus,” kata Sekertaris Desa Pantai Bahagia, Ahmad Qurtubi saat dihubungi, Rabu (26/02) sore.

BACA: Tanggul di Muaragembong Jebol, Luapan Citarum Rendam Ratusan Rumah dan Akses Jalan di Dua Desa

Menurutnya, hal ini tak perlu terjadi apabila sebelumnya tanggul Sungai Citarum yang ada di Kecamatan Muaragembong, khususnya di Desa Pantai Bahagia yang kondisinya kritis ditangani dengan maksimal oleh pemerintah, khususnya oleh Balai Besar Wilayah Sungai (BBWS) Citarum.  “Di desa kami tanggul yang jebol itu ada di lima titik,” ungkapnya.

BACA: Dewan Desak BBWS Citarum Normalisasi dan Perbaiki Tanggul Sungai yang Kritis

Air merendam pemukiman warga dengan ketinggian antara 50 – 100 cm. Warga, sambungnya, masih dihantui kekhwatiran karena debit air di Sungai Citarum terus mengalami kenaikan.  “Untuk bantuan saat ini belum ada. Kasihan warga terancam kelaparan kalau dalam beberapa hari ke depan air belum juga surut,” tuturnya.