Kapolres Metro Bekasi, Kombespol Candra Sukma Kumara saat menginterogasi dua dari tujuh tersangka yang diamankan Sat Narkoba Polres Metro Bekasi, Jum'at (29/12) siang.
Kapolres Metro Bekasi, Kombespol Candra Sukma Kumara saat menginterogasi dua dari tujuh tersangka yang diamankan Sat Narkoba Polres Metro Bekasi, Jum'at (29/12) siang.

Wow! Home Industri Pembuatan Extacy Ini Produksi 10 Ribu Pil Per Hari

BERITACIKARANG.COM, CIKARANG UTARA – Kapolres Metro Bekasi, Kombespol Candra Sukma Kumara mengungkapkan Home Industri Pembuatan Extasy yang digrebek Sat Narkoba Polres Metro Bekasi di Kota Depok dan Kabupaten Cianjur memproduksi 10 ribu pil extacy per hari.

BACA : Sat Narkoba Polres Metro Bekasi Bongkar Jaringan Home Industri Pembuatan Pil Extacy

“Produksi narkoba tersebut mencapai 10 butir perhari, diperkirakan omsetnya mencapai Rp 5 Milyar/hari,” kata Kapolres Metro Bekasi saat gelar perkara di Mapolrestro Bekasi Jumat (29/12) siang.

Kualitas dari extacy yang dibuat di home industri itu pun diakuinya merupakan kelas satu. Pasalnya pelaku mengetahui komposisi dan takaran dari bahan-bahan yang digunakan untuk meracik narkoba tersebut.

“Petugas masih akan melakukan pengembangan dari hasil pengungkapan yang telah dilakukan. Karena tidak menutup kemungkinan ada jaringan-jaringan lain yang terlibat dalam kasus ini,” ungkapnya.

Diberitakan sebelumnya, Sat Narkoba Polres Metro Bekasi berhasil menangkap 7 orang tersangka yang mengedarkan dan memproduksi pil extacy di home industri yang  berada di Kota Depok serta di Kabupaten Cianjur.

Pengungkapan ini merupakan hasil pengembangan petugas usai menangkap bandar extacy yang beroperasi di wilayah hukumnya beberapa waktu lalu.

“Pengungkapan ini berawal adanya informasi dari masyarakat tentang penyalahgunaan narkoba di wilayah hukum Polres Metro Bekasi.  Setelah kita telusuri, akhirnya diketahuilah bahwa tersangkanya adalah RW dan HS,” kata Kombespol Candra Sukma Kumara

Setelah dikembangkan oleh petugas, sambungnya, diketahui bahwa extacy yang diedarkan berasal dari dari pengedar lainnya dan diproduksi di Home Industri yang berada di Kota Depok dan Kabupaten Cianjur.

“Total ada 7 orang tersangka yang terdiri dari 6 orang lelaki dan 1 orang perempuan. 1 orang ditembak di kedua kakinya dan 1 orang terpaksa di tembak mati karena berusaha mencoba melarikan diri dan memberikan perlawanan saat ditangkap,” ucapnya.

Adapun barang bukti yang berhasil diamankan petugas diantaranya adalah 4 set dudukan alat cetak pil extacy  berikut empat buah dongkrak, 3 buah alat penjepit alas duduk alat cetak, 5 set tabung press cetakan pil beserta 7 buah mata pendorong tabung press cadangan, 5 helain kain lap sebagai alas dudukan, dua buah palu 1 buah kunci inggris, dll.

“Karena telah memproduksi atau mengedarkan narkotika, para tersangka dikenakan pasal 114 Ayat (2) sub pasal 112 ayat (2) Undang-undang RI No 35 tahun 2009 tentang narkotika dengan ancaman hukuman maksimal 20 tahun penjara  dan denda sebesar Rp. 8 milyar atau hukuman seumur hidup,” tandasnya. (BC)

Baca Juga

Pendistribusian Daging Hewan Kurban - Kepala Kepolisian Resor Metro Bekasi Kombes Pol Candra Sukma Kumara saat membagikan hewan kurban kepada warga di sekitar lingkungan Polres Metro Bekasi, Minggu (11/08) pagi.

Polres Metro Bekasi Sembelih 31 Ekor Sapi dan 19 Kambing

BERITACIKARANG.COM, CIKARANG PUSAT  – Kepolisian Resor Metro Bekasi menyembelih 31 ekor sapi dan 19 kambing …

Ilustrasi

Lagi! Polisi Bekuk Pengedar Sabu di Dua Tempat

BERITACIKARANG.COM, CIKARANG UTARA  – Polisi berhasil membekuk tiga pelaku pengedar narkotika golongan satu jenis sabu …