Penutupan jalan dan jembatan yang dilakukan oleh warga dan aparatur Desa Sukamanah, Kecamatan Sukatani di Jl. Raya Sasak Bali, Kamis (14/03) pagi.
Penutupan jalan dan jembatan yang dilakukan oleh warga dan aparatur Desa Sukamanah, Kecamatan Sukatani di Jl. Raya Sasak Bali, Kamis (14/03) pagi.

Bikin Rusak Jalan dan Jembatan, Pemkab Bekasi Bakal Tegur Pengembang Perumahan di Desa Sukamanah

BERITACIKARANG.COM, CIKARANG PUSAT – Kerusakan jalan dan jembatan di Jl. Raya Sasak Bali, Desa Sukamanah, Kecamatan Sukatani sampai kini belum juga diperbaiki. Meski bukan jalan besar, banyak warga sekitar mempergunakan jalan tersebut. Alhasil masyarakat pun harus rela melalui jalan rusak dan berlubang itu setiap harinya.

BACA: Jalan Rusak Akibat Proyek Perumahan, Warga Desa Sukamanah Tutup Jembatan Sasak Bali

Jalan dan jembatan tersebut diduga rusak disebabkan oleh seringnya dilalui truk pengangkut material yang digunakan untuk menguruk proyek sejumlah perumahan di wilayah tersebut, seperti perumahan Sukamanah Residence, Mutiara Residence, Green Sasak Bali, Peson Sasak Bali dan Green Sukamanah.

Pelaksana Tugas (Plt) Kepala Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (PUPR) Kabupaten Bekasi, Slamet Supriyadi mengatakan jalan ataupun jembatan yang rusak disebabkan pengembang atau kontraktor yang membangun sebuah perumahan menjadi tanggung jawab pengembang tersebut, bukan Dinas PUPR.

“Ya nanti saya perintahkan Kabid (Kepala Bidang Jalan dan Jembatan-red) untuk meninjau kesana. Kalau rusaknya disebabkan oleh pengembang ya harus mereka yang memperbaiki, bukan dilelang atau dikerjaan dinas PUPR,” kata Slamet, Jum’at (15/03).

Apabila pengembang tidak mau bertanggung jawab, maka pihak Pemerintah Kabupaten Bekasi tidak segan untuk memberikan teguran terhadap para pengembang.

“Kalau tidak mau terima ya akan kita tegur dengan keras,” kata pria yang menjabat sebagai Asisten Daerah II Pemerintah Kabupaten Bekasi yang membidangi Perekonomian dan Pembangunan ini.

Sebelumnya, Camat Sukatani, Bennie Yulianto Iskandar mendukung penuh upaya yang dilakukan warga dan aparatur Desa Sukamanah dengan menutup dan menanami jembatan di Jl. Raya Sasak Bali.

Menurut Bennie, hal ini terjadi akibat tidak adanya kepedulian para pengembang perumahan yang ada di Desa Sukamanah terhadap lingkungan dan membiarkan jalan serta jembatan rusak.

“Ini buntut dari tidak adanya respon dari pihak developer yang sudah beberapa kali diundang oleh pihak desa dan kecamatan serta terjadinya kecelakaan yang dialami warga sekitar,” kata Bennie, Kamis (14/03).

Pihaknya mengaku mendukung penuh upaya yang telah dilakukan aparatur desa setempat sebagai bentuk antisipasi menjaga keselamatan warga.

“Diharapkan, pihak developer (pengembang perumahan-red) yang ada di sekitar sana bisa mengambil langkah konkrit secara bersama-sama untuk mengakomodir keinginan warga dan pemerintah setempat dengan memperbaiki jalan dan jembatan yang sering dilintasi oleh truk tanah dan alat berat mereka sebagai bentuk tanggung jawab sosial perusahaan (CSR) bagi lingkungan sekitar,” desaknya. (BC)

Baca Juga

Sekda Kabupaten Bekasi, Uju saat melantik enam pejabat fungsional Pengawas Penyelenggaraan Urusan Pemerintahan Daerah (P2UPD) dan pejabat fungsional auditor Kabupaten Bekasi di Komplek Perkantoran Pemkab Bekasi, Desa Sukamahi, Cikarang Pusat, Jum'at (22/03). | Foto: Humas Pemkab Bekasi

Sekda Kabupaten Bekasi Lantik 6 Pejabat Fungsional Pengawas

BERITACIKARANG.COM, CIKARANG PUSAT – Sekretaris Daerah Kabupaten Bekasi, Uju melantik enam pejabat fungsional Pengawas Penyelenggaraan …

Plt Bupati Bekasi, Eka Supria Atmaja saat membuka RKPD Musyawarah Rencana Pembangunan (Musrenbang) tingkat Kabupaten di salah satu hotel di Kawasan Jababeka I, Kamis (21/03) pagi | Foto: Humas Pemkab Bekasi.

Musrenbang RKPD Kabupaten Bekasi 2020, Plt Bupati: Harus Tetap Tentukan Skala Prioritas

BERITACIKARANG.COM, CIKARANG UTARA – Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bekasi menggelar  Musyawarah Rencana Pembangunan (Musrenbang) RKPD Tingkat …