pembacokan-setu-orang-dan-anak-muda
pembacokan-setu-orang-dan-anak-muda

Polsek Setu Ungkap Motif Pembacokan yang dilakukan Misna Terhadap Abas

BERITACIKARANG.COM, SETU – Anggota Polsek Setu telah mengantongi motif pembacokan yang dilakukan Mista (57) kepada Abas Husein (27), rentenir setempat di Kecamatan Setu pada Rabu (2/11) lalu.

Kapolsek Setu, AKP Agus Rohmat menjelaskan bahwa Mista mengaku nekat melukai korban karena kesal istrinya yaitu Mimin (56) pernah dipukul saat ditagih utang oleh korban.

BACA :  Warga Setu Geger, Pria Tua Bacok Anak Muda

“Istri pelaku pernah dipukul korban menggunakan tangan kosong dua bulan lalu, ketika korban menagih utang,” kata AKP Agus Rohmat, Senin (07/11).

Abas disabet menggunakan pisau dapur oleh Mista di Kp. Gaok RT 04/02, Desa Muktijaya, Setu. Akibatnya, otot besar di tengkuk Abas terputus, soalnya kedalaman luka mencapai 10 cm dan panjangnya 20 cm.

Awalnya polisi menduga, motif pembacokan ini dilatarbelakangi oleh rasa jengkel Mista. Pelaku yang berjualan mie ayam ini kesal, karena keinginannya untuk meminjam uang ditolak korban.

Sementara korban berdalih, pelaku harus melunasi sisa utangnya terlebih dahulu sebesar Rp 50.000. Meski telah ditolak, namun tersangka tetap berupaya bernegosiasi. Mista berjanji utang yang masih menyisakan Rp 50.000 ini akan dilunasi menggunakan uang yang akan dipinjamnya kembali. Sayangnya Abas tidak mau dan tetap keukeuh agar Mista melunasi utangnya terlebih dahulu.

Kesal karena permintaannya ditolak, tersangka mengancam akan membacok korban menggunakan sebilah pisau yang diselipkan di pinggang. Dengan santai, korban malah menantang korban untuk membacoknya. Karena ditantang itulah pelaku nekat membacok korban.

“Setelah didalami, rupanya tersangka melukai korban karena dua hal. Pertama sakit hati istrinya pernah dipukul, kedua keinginannya untuk pinjam uang tidak dikabulkan korban,” jelas Agus.

Agus melanjutkan dua hari pasca insiden itu korban langsung dibawa keluarganya ke rumah sakit yang ada di Lampung. Dengan alasan dekat dengan keluarga besarnya, mereka berharap bisa memberi dukungan kepada Abas untuk cepat pulih.

Walau telah tersadar, penyidik belum menggali keterangan Abas. Alasannya korban belum bisa berbicara karena urat syarafnya di bagian leher terputus akibat sabetan pisau tersangka.

Karena itu, kata Agus, penyidik bakal menunggu informasi dari keluarganya terkait kondisi korban. Bahkan tidak kemungkinan penyidik bakal jemput bola ke Lampung untuk menggali keterangannya bila mulai pulih. “Informasi dari kakak korban, hanya matanya saja yang bisa melihat,” ucapnya.

Sementara Mista (57) menyesali perbuatannya karena telah melukai Abas. Dia mengaku, awalnya hanya berniat memberi pelajaran kepada korban agar berperilaku sopan dengan orangtua. “Dia (korban) kalau nagih utangnya cara ngomongnya kasar (tidak sopan). Karena itu saya mau beri pelajaran, nggak tahunya dia malah terluka parah,” kata Mista.

Akibat perbuatannya, tersangka bakal dijerat Pasal 351 tentang penganiayaan jo Pasal 338 KUHP tentang pembunuhan dengan hukuman penjara di atas lima tahun. (BC)

Baca Juga

Tersangka DG (37) dan W (39) saat diamankan di Mapolsek Setu berikut barang bukti yang digunakannya saat beraksi, Kamis (26/07).

Pura-pura Jadi Polisi, Dua Orang Perampok Tuduh Korban Pakai Narkoba

BERITACIKARANG.COM, SETU – Polisi mengamankan DG (37) dan W (39), dua pelaku perampokan yang mengaku …

Anggota Polsek Setu saat membawa korban 'Adu Banteng' dengan kursi bambu di atas mobil patroli karena tidak ada ambulance.

Tak Ada Ambulance, Dua Orang Korban ‘Adu Banteng’ Diangkut Dengan Kursi Bambu

BERITACIKARANG.COM, SETU – Dua korban pemotor  yang “Adu Banteng” mengalami luka parah diangkut dengan kursi …