Ilustrasi
Ilustrasi

Homoseksual Penyebab Terbesar Kasus HIV/AIDS di Kabupaten Bekasi

BERITACIKARANG.COM, CIKARANG PUSAT  – Sepanjang tahun 2019 jumlah penderita HIV dan AIDS di Kabupaten Bekasi bertambah 105 orang. Perilaku hubungan sesama jenis (homoseksual) menjadi penyebab tertinggi angka penderita HIV dan AIDS di wilayah ini.

“Jumlah penderita HIV dan AIDS tahun ini sebanyak 105 orang. Laki-laki 74 orang dan Perempuan 31 orang,” kata Kepala Bidang Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (P2P) Dinas Kesehatan Kabupaten Bekasi, Irfan Maulana, Senin (02/12).

Dari hasil pemetaan yang dilakukan Dinas Kesehatan Kabupaten Bekasi, kasus HIV dan AIDS mayoritas dialami pria yang  memiliki perilaku hubungan sesama jenis  (homoseksual) yakni sebanyak 46 kasus, wanita pekerja seks 14 kasus, waria 6 kasus, kelompok berisko tinggi (RISTI) 4 kasus, pria pelanggan wanita pekerja seks 2 kasus dan lain-lain 33 kasus.

“Ini harus jadi ‘aware’ buat para istri, ternyata banyak suami punya pasangan sesama jenis. Mereka ini biasanya lelaki normal, bisa karena istrinya di kampung atau karena pengen cari ‘sensasi baru’,” kata dia.

Sementara itu Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Bekasi, Sri Enny Mainarti mengatakan 105 kasus baru di tahun 2019 ini membuat akumulasi penderita HIV dan AIDS di Kabupaten Bekasi bertambah menjadi 1670 orang.

“Bagi laki-laki yang sudah berumah tangga sangat diperlukan kesetiaannya terhadap pasangan, sehingga bisa memotong rantai penularan virus ini,” tuturnya.

Adapun upaya yang telah dilakukan pihaknya untuk menekan kasus HIV dan AIDS diantaranya adalah dengan melakukan pengembangan layanan VCT, sosialisasi pada populasi RISTI, pengembangan layanan Perawatan Dukungan Pengobatan (PDP), Sosialisasi pada warga binaan di Lembaga Pemasyarakatan, Sosialisasi pada murid di sekolah (PROMKES) serta pemeriksaan viraload dan CD4 bagi para ODHA.

“HIV dan AIDS berbeda ya. Kita berharap yang positif HIV tetap bisa maksimal menjalankan kehidupan. Dan yang paling penting rutin memeriksakan diri agar rantai penularan bisa dihentikan,” tutupnya. (BC)

Baca Juga

Tim Evakuasi dan Penyelematan Dinas Pemadam Kebakaran Kabupaten Bekasi saat melakukan pencarian keberadaan anak ular cobra di salah satu pabrik di Kawasan Pasir Gombong, Kecamatan Cikarang Utara beberapa waktu lalu. Sedikitnya, 7 ekor anak kobra dengan panjang 30-40 cm berhasil dievakuasi petugas dan pegawai pabrik setempat.

Marak Alih Fungsi Lahan, Ular Kobra Ancam Warga Kabupaten Bekasi

BERITACIKARANG.COM, CIKARANG PUSAT  – Bulan November hingga Januari disebut-sebut menjadi musimnya ular menetas, termasuk ular …

Kepala Kepolisian Sektor Pebayuran, AKP Asep Romli saat gelar perkara kasus penipuan lowongan kerja lewat media sosial dan menunjukan barang bukti berupa surat lamaran yang dilayangkan kepada para pencari kerja, Senin (09/12) sore.

Polsek Pebayuran Bongkar Penipuan Lowongan Kerja Lewat Media Sosial

BERITACIKARANG.COM, PEBAYURAN  – Jajaran anggota Kepolisian Sektor Pebayuran berhasil mengungkap kasus penipuan berkedok lowongan pekerjaan …