Para siswa SSB Bina Muda Sukatani saat berlatih sepakbola di Stadion Mini Sukatani, Kamis (25/10). Beberapa hari kedepan, lokasi ini akan disulap menjadi tempat pameran pembangunan Pemkab Bekasi yang disii stand-stand peserta Pekan Raya Bekasi 2018.
Para siswa SSB Bina Muda Sukatani saat berlatih sepakbola di Stadion Mini Sukatani, Kamis (25/10). Beberapa hari kedepan, lokasi ini akan disulap menjadi tempat pameran pembangunan Pemkab Bekasi yang disii stand-stand peserta Pekan Raya Bekasi 2018.

Dewan Minta Masyarakat Ber-KTP Kabupaten Bekasi Gratis Masuk PRB

BERITACIKARANG.COM, SUKATANI – Anggota DPRD Kabupaten Bekasi hasil Pergantian Antar Waktu (PAW) dari Fraksi Partai Demokrat, Abdul Basith mempertanyakan  output dari penyelenggaran Pekan Raya Bekasi (PRB) yang selama ini rutin digelar Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bekasi tiap tahunnya.

BACA: Gunakan Stadion Mini Sukatani, Penyelenggaraan Pekan Raya Bekasi Tuai Protes

“Selama ini kegiatan PRB  masih terkesan seremonial belaka tanpa arah yang jelas khususnya dalam mendongkrak perekonomian masyarakat kita di bidang UMKM. Bahkan lebih mirip pasar malam dibanding pameran pembangunan,” kata Abdul Basith, Kamis (25/10) malam.

Oleh karenanya, pada penyelenggaraan PRB tahun ini yang rencananya akan digelar pada tanggal 02-11 November mendatang di wilayah Kecamatan Sukatani, sudah sepatutnya produk-produk lokal yang diproduksi oleh masyarakat setempat dikedepankan.

“Mereka (para pelaku UMKM-red) juga harusnya diberi pembekalan pasca kegiatan apakah dengan bantuan permodalan ataupun pemasaran agar kedepannya usaha mereka juga berkembang dan lebih baik lagi,” ucapnya.

Dengan demikian, ada output yang jelas dari setiap kegiatan ini dan betul-betul memiliki dampak yang dapat dirasakan  secara langsung oleh masyarakat, khususnya terhadap perekonomian mereka.

Selain itu, anggota legislatif dari Daerah Pemilihan (Dapil)  V Kabupaten Bekasi yang mencakup wilayah Muaragembong, Pebayuran, Sukatani, Kedungwaringin dan Sukakarya itu juga mendesak agar pengujung ber-KTP Kabupaten Bekasi tak dikenai biaya masuk.

“Berkaca dari penyelennggaraan sebelumnya, saya juga tentunya berharap pihak penyelenggara menggratiskan tiket masuk bagi masyarakat, minimal masyarakat yang ber-KTP Kabupaten Bekasi mengingat kegiatan ini juga sudah didanai oleh APBD,” tandasnya.  (BC)

Baca Juga

Penutupan jalan dan jembatan yang dilakukan oleh warga dan aparatur Desa Sukamanah, Kecamatan Sukatani di Jl. Raya Sasak Bali, Kamis (14/03) pagi.

Camat Sukatani Desak Pengembang Akomodir Keinginan Pemerintah dan Warga Desa Sukamanah

BERITACIKARANG.COM, SUKATANI – Camat Sukatani, Bennie Yulianto Iskandar mendukung penuh upaya yang dilakukan warga dan …

Kepala Satuan Reserse Kriminal Polres Metro Bekasi, AKBP Rizal Marito menunjukan barang bukti yang berhasil diamankan petugas kepolisian dari tangan pelaku di lobi Polres Metro Bekasi, Rabu (23/01).

Lima Pelaku Pembacokan yang Tewaskan Mahasiswa UIN di Sukatani Ditangkap

BERITACIKARANG.COM, CIKARANG UTARA  – Kepolisian Resor Metro Bekasi menciduk lima pelaku penikaman mahasiswa Universitas Islam …