Pasca kehilangan panel listrik untuk menyedot dan membersihkan air kolam, kondisi kolam renang Aquatic Center yang berada di area Komplek Stadion Wibawa Mukti tampak tidak terawat.
Pasca kehilangan panel listrik untuk menyedot dan membersihkan air kolam, kondisi kolam renang Aquatic Center yang berada di area Komplek Stadion Wibawa Mukti tampak tidak terawat.

Sempat di PHP, PRSI Kabupaten Bekasi Minta Perbaikan Kolam Aquatic Center Dipercepat

BERITACIKARANG.COM, CIKARANG PUSAT  –  Ketua Persatuan Renang Indonesia (PRSI) Kabupaten Bekasi, Wanto meminta proses perbaikan kolam renang Aquatic Center oleh Disbudpora Kabupaten Bekasi dapat dipercepat.

Hal itu bertujuan agar kolam renang yang berada di Komplek Stadion Wibawa Mukti, Desa Sertajaya Kecamatan Cikarang Timur itu dapat segera dimanfaatkan atletnya sebagai lokasi pemusatan latihan (training center) menjelang pelaksanaan Pekan Olahraga Daerah (Porda) XIII mendatang.

“Ya itu, alasan nya kolam belum jadi semuanya. Jadi kita belum bisa pakai. Mesin dan alat- alat kolam nya belum lengkap,” kata Wanto, Rabu (23/05).

Ia mengaku sudah menerima kabar bahwasanya kolam renang akan direhab secara total. Jika terealisasi dan dapat rampung dengan cepat sehingga dapat digunakan untuk pemusatan latihan, maka atlet dan cabor tentunya tidak terbebani biaya terlalu tinggi untuk sewa kolam, seperti yang terjadi sebelum-sebelumnya.

“Kabarnya, akan dirapihkan. Khususnya yang belum maksimal akan dibenahi juga. Semoga bisa digunakan latihan atlet Porda kita,” harapnya.

Sebenarnya, kata dia, agenda perbaikan sudah beberapa kali diterimanya. Pihaknya dan Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI) Kabupaten Bekasi sejak dahulu memang terus medesak agar dilakukan perbaikan fasilitas. Namun entah terkendala apa, perbaikan selalu diundur dan tidak kunjung terlaksana sehingga respon dari pihak-pihak terkait terkesan lamban.

“Mudah- mudahan itu bisa digunakan TC kalo bener- bener (direhab), gak mundur terus,” sindirnya.

Saat ini, kata Wanto, puluhan atlet yang akan diturunkan pada pelaksanaan Porda XIII sudah dipersiapkan untuk diuji. “Atlit yang akan disiapkan latihan ada 50 anak,” kata dia.

Diberitakan sebelumnya,  kolam renang Aquatic Center yang berada di area Komplek Stadion Wibawa Mukti, Desa Sertajaya Kecamatan Cikarang Timur tengah dibenahi. Diprediksi satu atau dua bulan lagi kolam renang yang dibangun sejak tahun 2009 lalu itu siap digunakan kembali.

Demikian disampikan Sekretaris Dinas Kebudayaan Pemuda dan Olahraga (Disbudpora) Kabupaten Bekasi, Henri Lincoln. “Sekarang lagi kita rehab, lagi kita bersihkan dan nanti akan kita isi air lagi. Kita sudah minta bantuan ke PDAM dan Jababeka untuk diisi karena kebutuhan airnya cukup besar, hampir 8 ribu kubik,” ucapnya, Rabu (23/05).

Proses rehab, sambungnya, diprediksi akan membutuhkan waktu kurang lebih satu atau dua bulan kedepan karena terbentur dengan puasa Ramadahan dan libur Idul Fitri. “Baru kita rehab dan bersihkan sekarang karena kita harus menyiapkan panel-panel  listrik yang dulu hilang untuk menyedot air dan membersihkan kolam terlebih dahulu. Sekarang panel-panelnya sudah terpasang dan sedang dibersihkan kolamnya,” ungkapnya.

Ditambahkan Hendri, usai proses rehab tidak menutup kemungkinan Kolam renang Aquatic Center akan dijadikan sebagai venue latihan Persatuan Renang Seluruh Indonesia (PRSI) menjelang Porda di bulan Oktober tahun 2018 nanti. “Sedang kita kordinasikan dengan PRSI-nya. Minimal untuk Porda nanti atlet-atlet kita sudah bisa menggunakannya sebagai venue mereka latihan,” kata dia.

Selain itu, lanjutnya, kemungkinan besar kolam renang itu juga akan disewakan untuk umum agar bisa menjadi PAD mengingat saat ini sudah ada regulasi yang mengaturnya. “Sudah ada sih Perda-nya dan sedang dibahas juga apalagi saat ini kan target PAD kita juga nggak maksimal karena stadion utama digunakan untuk venue Asian Games makanya ini harus jadi alternatif lain untuk mengejar target PAD kita di sektor ini,” ucapnya.

Namun demikian, Henri mengatakan jika kolam renang akan dijadikan sebagai venue latihan PRSI Kabupaten Bekasi untuk persiapan Porda maka niat untuk membuka bagi masyarakat umum harus ditunda terlebih dulu. “Iya, kalau memang itu dipergunakan untuk latihan Porda ya kita nggak bakal buka untuk umum dulu,” ungkapnya.

Kepala Bidang Sarana dan Prasana Dinas Budaya Pemuda dan Olahraga (Budpora) Deni Rustandi mengatakan kolam renang Aquatic Center berlumut tebal sehingga terkesan tidak terawat karena hilangnya panel listrik yang berfungsi untuk membersihkan kolam.

“Itukan lumut tebal karena kita gak bisa menyedot, membersihkan kolam, faktornya karena hilangnya panel listrik senilai Rp. 300 juta,” bebernya.

Akibat hilangnya panel listrik, kata Deni, berdampak pada pemeliharan kolam renang yang tidak terurus dengan terlihat banyaknya lumut didalam kolam.

“Sebenarnya itu (panel hilang) udah lama, makanya kan banyak lumut dikolam renang. Karena untuk membersihkan kolam renang pakai alat untuk sirkulasinya,” katanya.

Ketika rangkaian panel listrik hilang, Deni sudah melaporkan kepada kepolisian, namun hingga kini belum diketahui siapa pencuri barang seharga Rp. 300 juta itu.

“Di TKP sudah (diperiksa), tapi belum diketahui siapa pelakunya. Kondisi sekarang keamanan di Stadion diperketat,” kata dia. (BC)

Baca Juga

Bupati Bekasi, Neneng Hasanah Yasin saat ditemui usai memimpin upacara peringatan HUT Kemerdekaan RI ke 73, Jum'at (17/08).

Ini Komentar Bupati Neneng Terkait Kekeliruan Penggunaan Logo Kabupaten Bekasi

BERITACIKARANG.COM, CIKARANG PUSAT – Bupati Bekasi Neneng Hasanah Yasin sudah mendapatkan informasi mengenai adanya kekeliruan …

error: