Jelang UNBK, Satpam SMK di Kedungwaringin Ditikam Senjata Tajam

BERITACIKARANG.COM, KEDUNGWARINGIN  – Jelang penyelenggaraan Ujian Nasional Berbasis Komputer (UNBK), Agus, seorang satpam sekolah ditikam oleh orang tidak dikenal, Senin (02/04) dini hari. Peristiwa itu terjadi beberapa jam sebelum UNBK berlangsung. Diduga pelaku hendak mencuri komputer yang akan digunakan untuk ujian.

Kejadian itu berlangsung di Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) Karya Bakti 2 Kedungwaringin. Berdasarkan informasi yang dihimpun BERITACIKARANG.COM, penikaman itu terjadi saat korban tengah berjaga di lingkungan sekolah.

“Saat ditemukan korban sudah bersimbah darah dengan luka kena pisau di bagian leher,” kata Kasie Humas Polsek Kedungwaringin, Supriyanto.

Dari hasil penelusuran sementara di lapangan, polisi menduga pelaku berjumlah lebih dari seorang. Mereka masuk dengan cara memanjat pagar di pintu masuk utama, kemudian menyerang korban. Tak sempat melawan, pelaku lalu menikam leher korban menggunakan pisau hingga tersungkur.

“Sebilah pisau kami temukan di dekat lokasi kejadian, diduga milik pelaku yang tertinggal saat mencoba melarikan diri. Setelah menyerang korban, para pelaku melarikan diri dengan kembali memanjat gerbang sekolah,” ucapnya.

Korban kemudian ditemukan oleh sejumlah orang yang berada di sekitar lokasi kejadian. “Saat kejadian, korban langsung dibawa ke rumah sakit terdekat. Saat ini masih dalam perawatan,” ucapnya.

Saat kejadian, kata Supriyanto, kondisi sekolah masih terbilang ramai. Beberapa petugas sekolah masih berada di lingkungan sekolah untuk menyiap ujian. Selain Agus yang menjadi korban, terdapat beberapa petugas keamanan lainnya yang ditugaskan menjaga sekolah.

“Jadi bukan hanya korban yang saat itu menjaga sekolah, ada beberapa petugas keamanan lain yang juga bertugas. Informasi yang kami terima juga ada berapa pegawai sekolah serta siswa yang masih berada di sekolah. Tidak tahu ditugaskan atau seperti apa, yang jelas masih ada beberapa orang di sekolah,” ujarnya.

Sejumlah saksi telah dimintai keterangan terkait peristiwa penikaman ini, di antaranya warga sekitar dan pegawai sekolah serta petugas keamanan yang berada di lokasi. Mereka dimintai keterangan untuk mengetahui pasti kronologis kejadian, termasuk motif penikaman yang dilakukan pelaku.

“Penelusuran terus kami lakukan, termasuk memerika saksi. Namun sejauh ini belum ada saksi yang benar-benar menyaksikan kejadian tersebut,” ucapnya.

Informasi yang diperoleh, pelaku menyoba mencuri perangkat komputer dengan pertama kali melukai petugas keamanan. Namun setelah mengetahui situasi sekolah ramai, mereka memutuskan melarikan diri. “Motif ini yang masih kami telusuri,” ucapnya.

Selain percobaan pencurian, polisi menduga ada motif dendam yang dilakukan pelaku. Soalnya peristiwa penyerangan pernah juga dialami korban beberapa waktu yang lalu. “Dulu korban pernah mengalami kejadian serupa tapi udah lama. Jadi mungkin bisa dendam. Namun kami belum bisa menyimpulkan karena masih dalam penyelidikan,” kata dia. (BC)

Baca Juga

Dengan membawa makanan ringan sebagai buah tangan sejumlah pengunjung menunggu giliran untuk untuk bertemu anggota keluarga atau kerabatnya yang menjalani masa tahanan di Lapas Cikarang saat perayaan hari Raya Idul Fitri 1439 H.

Libur Lebaran, Pengunjung Lapas Cikarang Membludak

BERITACIKARANG.COM, CIKARANG PUSAT  – Hari Raya Idul Fitri merupakan salah satu momen yang ditunggu-tunggu bagi …